Sang Wali Kota Merespons Penolakan Gibran di Solo yang Tersebar dalam Bentuk Spanduk

by -46 Views
Sang Wali Kota Merespons Penolakan Gibran di Solo yang Tersebar dalam Bentuk Spanduk

Calon wakil presiden nomor urut 2 sekaligus Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka mengatakan bahwa dia tidak mempermasalahkan munculnya spanduk penolakan terhadap dirinya yang bertuliskan “Solo Bukan Gibran”.

“Ya, nggak apa-apa,” kata Gibran di Kota Surakarta, Jawa Tengah, Rabu.

Di tengah munculnya penolakan terhadap dirinya tersebut, Gibran mengaku tetap optimistis bisa meraih banyak suara masyarakat Kota Surakarta untuk Pilpres 2024.

Meski demikian, putra sulung Presiden Joko Widodo itu tidak ingin menjelaskan target perolehan suara untuk pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka itu pada Pilpres 2024. “Ya, optimistis saja. Makasih,” kata Gibran singkat.

Sebelumnya, Ketua DPC PDI Perjuangan sekaligus mantan wali kota Surakarta F. X. Hadi Rudyatmo mengaku tidak tahu dengan pemasangan spanduk bertuliskan “Solo Bukan Gibran” tersebut.

“Aku ora ngerti, aku ora tau masang koyo ngono. (Saya tidak tahu, saya tidak pernah memasang seperti itu). Ngapain ngurus-ngurus kayak gitu,” kata Rudyatmo.

Dia juga mengaku tidak tahu siapa yang memasang spanduk tersebut.

“Balihonya, ya, capres-cawapres Ganjar-Mahfud, nomor 3 dicoblos. Itu aja yang kami (PDI Perjuangan) buat. Kalau itu (spanduk Solo Bukan Gibran) yang buat siapa, saya nggak tahu,” jelasnya.

Menurut dia, daripada mengurus hal-hal yang tidak penting, dia memilih untuk mengurus program unggulan pasangan calon Ganjar Pranowo-Mahfud MD.

“Ngurus sosialisasi KTP Sakti. Itu aja cukup,” ujar Rudyatmo.

KTP Sakti adalah salah satu program kerja yang diusung Ganjar-Mahfud untuk memudahkan masyarakat dalam mendapatkan akses jaminan pendidikan, kesehatan, hingga berusaha.

Sumber : Antara